Friday, April 25, 2014

Petualangan 2014: Lari Jakarta Surabaya PP, hari ke-20

Jumat, 25 April 2014


Hari ini cukup banyak sms yang saya terima dari Iwan. Mungkin ia sedang bete sehingga melampiaskannya dengan cara mengirimkan sms kepada saya ^^ atau....mungkin dia lagi dapet kiriman pulsa gratis sehingga leluasa menguras pulsanya tanpa menjadi beban pikiran hehehe...

PERINGATAN KERAS:
Membaca tulisan di bawah ini bisa menyebabkan sakit kepala karena bingung mencerna! Karena saya yang ngetik aja pusing dibuatnya....^^

"Setengah 6 habis subuh dan mandi gw langsung pamit sama pak Polisi yang jaga. Lari 1 km lebih untuk nyari sarapan dan segelas kopi." (06:02)

"Dari warung tempat gw sarapan sama ngopi ternyata batu kilometer tertulis: Tuban 27km lagi..." (06:17)

"Asem, dari Polsek cuma 2km kurang udah ada pombensin. Ah dasar udah capek, ternyata lari tadi malam bikin malas..." (06:26)

"Penyakit gw kalo pagi katarak: kagak tahan berak! Bangun pagi boker. Kena kopi boker lagi. Kena sarapan juga boker. Kayak burung kutilang gitu..." (07:21)

"Oh berarti setelah Bancar pombensin jaraknya jauh karena faktor adanya petambakan sepanjang jalan, soalnya setelah Tambakboyo jarak antar pombensin normal lagi per 3km...4km...atau 2km" (07:52)

(kalo nggak paham sama sms di atas, abaikan saja hehehe-red)

"Duh nikmat banget lari di areal hutan jati, teduh dan damai suasananya." (08:17)

"Gw di Jenu. Tuban masih 10km lagi." (09:23)

"Di istirahatku tadi, seorang gila melangkah di depanku dengan sedikit tersenyum. Dia mengambil batu lalu menulis di sebuah plesteran semen dengan kata slamet slamet slamet plus dengan tanda tangannya. Aku tidak tahu apa maksud tulisannya. Mungkin sebuah ekspresi hatinya saat itu. Yang ku tau aku salah satu pengagumnya. Orang gila bagiku adalah guru yang bijak untuk sebuah renovasi hati. Perlahan kudekati. Kuberikan sebatang cerutu cigarillos pemberian temanku di Rembang. Ya walau hanya sebatang cerutu tapi bagiku bisa secuil berbagi dengan orang gila adalah awal aku belajar tersenyum." (10:35)

"Lari panas-panasan bikin hausnya nggak ketulungan. Kena seplastik es kuku bima sueegerrr. Tuban 1km lagi. Gw mau ke masjid agung. Jumatan di sana." (11:05)

"Jari telunjuk kanan gw buka hansplas nya. Ternyata kukunya dah lepas..." (12:28)

"Gw bingung sama orang kita, naik bus gerombolan pergi ke makam-makam. Seneng banget syirik. Padahal dalam Islam udah jelas, saat orang meninggal udah selesai kecuali 3 perkara: amal sholat, amal kebaikan, dan doa anak sholeh." (13:59)

"Buset lari 2km aja panasnya dah bikin badan nggak nyaman. Liat kulkas warung gw jadi berhenti beli minuman gelas. Seger...! Sekalian aja gw ngudut bentar dengan teh cup dan kopi cup. Cari hayalan di bawah pohon rindang." (14:31)

"Tenang rasanya hari Jumat gini kalo dah ashar. Kalo hari biasa kan bisa di Jama'" (15:38)

"Kecamatan Palang, arah Brondong." (17:01)

"Edan!! Gila tumben gw lari kayak nggak punya jantung. Brondong yang gw pikir nggak ke kejar bisa juga gw ambil. Padahal gw lari ngelewatin bukit yang jalannya nanjak. Gw lari kayak nggak percaya, tanjakan kayak begitu banyak bisa gw hajar tanpa berhenti ngatur nafas. Apalagi jalannya gelap dan sepi yang nggak ada rumah penduduk. Cuma ladang ladang. Sekarang gw lagi rest bentar beli es. Tinggal maju dikit lagi mau nginep di pombensin atau polsek." (18:33)

"Gw udah nyampe pombensin" (19:29)

"Hari ini lari gw yang paling gila selama lari dari Jakarta. Coba bayangin jalur yang gw lewatin gelapnya minta ampun dan sepi. Cuma lampu kendaraan lewat yang jadi penerang. Untung nggak ada setan yang nyegat gw di tengah jalan minta tanda tangan atau foto bareng hehhehe..." (19:59)

"Dalam sholat gw cuma minta dimudahkan perjalanan lari ini karena gw tau gw lemah. Hanya Allah yang maha Kuat, yang menguasai anatomi tubuh ini." (20:40)

Dikisahkan oleh Kuwat Slamet